Sebab kenapa wanita nak kurus.

Amaran: entry ini adakah berdasarkan pendapat peribadi penulis dan tidak mengambil kira kajian saintifik.

Assalamualaikum semua.
Haha, seawal entry dah bagi amaran. Macam la nak tulis sesuatu yang gempak. Padahal nak bercerita pasal kegemukan yang melanda diri je. Huhu.

Jadi, berbalik kepada tajuk, kenapa saya nak sangat kurus, ada tiga sebab:
1. Nak elakkan orang mengata saya gemuk.
(Ada tau yang macam tu. Tengok gambar profile whatapp, selamba je bagi mesej tak ada salam apa, ayatnya, "tembamnya kak oi, gambar ko terbaru ke tu?" . Sentap mak oi.. tak sensitif betul perempuan tu!!)

2. Tak selesa dengan lemak di bahagian perut, punggung dan paha.

3. Untuk rasa lebih fit dan selesa berpakaian.

Sejak abis pantang yang dah nak masuk tiga bulan atau secara tepatnya 81 hari yang lalu, saya masih lagi nampak agak berisi. Ok, faham ayat kat situ, agak berisi. Bagi yang biasa nampak saya kurus, ramai yang kata tahap ni sesuai daripada badan dulu yang kurus. Sedang-sedang comel kata diorang. Tapi bagi saya, setakat ni, masih cuba nak menguruskan lagi badan ni dengan harapan kembali ke keadaan seperti dahulu. Dengan tinggi yang tak berapa ni, berat 51kg ni dah agak bulat nampaknya. Tapi, bab diet tu pulak, takla serius pun. Ada hari makan tu jaga, tapi ada hari lain pulak makan je apa yang suka. Maklumla selama ni pun taklah saya ni jenis terlalu diet orangnya, tapi ditakdirkan sebelum ni badan tak naik sangat.

Ok, jadi kesimpulannya, JANGAN suka tegur perempuan yang naik badan sesuka hati ya. Sensitif tau isu tu..

Gambar hiasan: bayi tembam yang nampak berisi dalam gambar. Berat semasa dua bulan ialah 5.1kg. Pesanan penaja: ko mengata I gemuk pun I tak berapa suka, ko mengata anak I gemuk pun I tak suka.. haha.. sensitif perkataan gemuk ni..

Lupa memang penyakit semua orang

Mana ada manusia yang tak pernah lupa sesuatu dalam hidupnya kan? Ada ke? Memang hebatla insan tu kalau sememangnya dia tak pernah langsung terlupa walaupun satu perkara atau satu benda dalam kehidupanya. Otak dia memang terbaikla. Ataupun juga dia memang seseorang yang cukup sistematik dan ada visi.

Itulah, ayat pujuk diri sendiri malam ni. Dari magrib tadi saya tetiba teringat sesuatu yang agak penting. Puas mencarinya di seluruh rumah ni, di sekitar kawasan yang dirasakan ada kemungkinan pernah menyimpannya. Cari punya cari berkali-kali tak juga ditemui. Akhirnya, ternampak Maggi tomyam. Masak Maggi tomyam tu dan sambil tu tonton cerita ikan dukung, drama korea di 393, dapatlah kembali bertenang. Lap air mata sebab pedas pulak. Lepas tu gelakkan diri sendiri sebab letak barang merata dan lupa pulak mana letak. Sambil tu gelakkan diri sekali lagi sebab makan maggi dah pukul 10 malam sedangkan dalam fasa diet sikit, malam tak makan berat.. ai, susah hati punya pasal memang rasa nak makan je.. makanan memang pengubat susah hati ye..

Mujur juga beli playpen hari tu, dapat tolak sikit dengan kaki jadi seolah-olah dibuai baby dalamnya. Maka sempat la mamanya siapkan satu entry tentang kelupaan diri ni. Moga esok saya  lusa akan dapat ilham kat mana benda tu disimpan ye.. kalau dah memang tak ada rezeki, tak tahu la, kena redo sahajalah dengan kehilangannya. Ini baru ujian kecil dah rasa susah hati, sesungguhnya yang Maha Besar tiada yang lain selain Allah, jika Allah menghendakinya maka itulah yang terjadi..

Mujur si kecil ni jenis tak berjaga malam sangat, sejak habis pantang dia bangun pun mitak susu je biasanya sekali atau dua kali. Dengan syarat tidur gelap dan dibedung, selamat zzzzzz....
Pernah satu hari saya tak sihat, papanya uruskan anak-anak, saya bangun pukul 4 pagi terkejut tengok si kecil ni tidur macam ni je..langsung tak dibedung dan pakai pula baju lengan pendek. Apa nak buat, mamanya tidur awal sampai lupa ada baby nak kena uruskan dulu...

Naim's graduation day(6 tahun)

Masa memang cepat berlalu bila kita sibuk mengejar kehendak dan keperluan kehidupan kan?

Dah nak habis tadika pun nampaknya anak bujang saya, abang long ni. Tadi pagi, lama saya renung Naim dalam baju seragam sekolah tadikanya. Hajat hati nak ambil gambar dia, tapi dia tak nak. Dah pujuk pun  dia bertegas juga tak nak bergambar. Tak apalah tak ada kenangan Naim pakai baju seragam sekolah tadika buat kali terakhir, sebab gambar sebelum ni memang ada. Masih lagi kenangan yang manis kan?

Sebenarnya masih ada dua hari lagi sesi persekolahan tapi esok dan lusa diorang tak perlu pakai baju seragam sekolah lagi.

Ahad lalu dah selesai pun majlis graduasi atau Ihtifal sekolah tadika Naim.

Meleleh air mata mamanya sepanjang masa di majlis ni. Papa N yang pada mulanya asyik mengusik pasal air mata saya yang jatuh berguguran tu, bila makin lama dah pandai buat tak tahu je. Geram betul saya, bukan dia tak tahu perangai bininya ni. Kalau pasal anak-anak memang murah air mata.

Sekolah tadika pun ada graduasi bagai, kan? Dulu-dulu selalu saya fikir gitu, rasa biasa je dan macam melebih-lebih. Tapi bila kita yang mengalaminya, rasa gembira, bangga dan macam-macam pulak ye. Anak bukan akak berusia enam tahun banyak kali, kenangan kita tak ada kalau tak alaminya masa yang sepatutnya. 

Alhamdulillah, kali ni Naim kalahkan pelajar perempuan. Dia dapat tempat pertama dalam kelas. Rasa bersalah sangat sebab masa Naim duduk peperiksaan kali ni, saya yang baru seminggu lebih berpantang memang tak tengok dia. Papa N pula temankan dia pada malam exam tak sampai setengah jam pun, sebab dia memang tak ngeri kerjasama. Nampaknya kami kena berikan lebih tumpuan lain kali.. dah masuk sekolah rendah dan sekolah menengah pasti pelajaran lebih susah , jadi kena berikan lebih tumpuan.

Alhamdulillah, moga terus jadi anak yang beriman dan berjaya bila besar nanti, ya Naim.
Si adik tu pun buat mama papa bangga juga pada hari tu. Pandai Nazif menari mengikut steps masa dalam persembahan murid empat tahun.. cute sangat la adik!!! Tak sangka Nazif mampu ikut steps dengan baik. Tak sabar nak tunggu dapatnya DVD dari sekolah, nak tengok lagi..