Thursday, 23 April 2015

Ini baru sikit, tinggi harapannya

Hati yang berbunga-bunga melihat pokok cili yang sedang membesar di laman sendiri. Pokoknya cuma satu. Baru ada 7 biji cilinya, tapi seronok hati tuan rumahnya ni macam ada sekebun cili..

*perumpamaan untuk kegembiraan ibu dengan kejayaan anak-anak. Kejayaan kecil, pun dah cukup menggembirakan hati ibu.


cuba kira, dapat tak tujuh biji cili....


Beberapa hari yang lalu, ada murid saya menyanyikan lagu ni. Mulanya saya nak marah, sebab Daniel ni menyanyikan lagu ni masa saya bertanyakan kerja rumahnya, seolah-olah nak main-mainkan pertanyaan saya. Macam-macam karenahnya anak-anak 13 tahun ni. 
Tapi bila balik, saya tertariklah pula dengan lirik lagu Hazama yang ni, penuh bermakna rasanya untuk dikaitkan dengan anak-anak. Dengan kesibukan kerja mama dan papa ni, anak-anaklah penghibur utama kami.

Lirik Lagu Malaikat - Hazama

Tuhanku Kamu tolonglah
Hantarkan kepadanya
Malaikat tuk jaganya
Bila ku tiada

Tunaikan semua
Permintaannya kerna
Ku cintanya
Sungguh-sungguh

Pagi petang berlumba
Terkejar-kejar masa
Cuba bina istana
Tuk hidup bersama

Berkelip-kelip mata
Paksa diri bekerja
Tapi lebih ku rela
Lihat senyumanmu

Ini sahaja waktu ku
Di dunia menjaga kamu
Ku tambahkan satu doa
Untuk kamu

Sunday, 19 April 2015

District 21: my kid's excitement

          Seronok sakan diorang... kejadian lepas si abang balik dari FITC. Jalan-jalan sekitar sini je sebab keluar pun dah lewat petang.
Tujuan asal saya mengajak datang sini untuk bermain boling. Kononnya nak melepaskan tekanan kerja. Rasa nak baling je bola boling kuat-kuat sebagai protes ganti tak boleh lepas stress terang-terangan. Tapi bila datang sini, penuh sesak dengan orang, siap dapat lane dengan menunggu panggilan lagi, memang tak mencapai hasrat mamalah jawabnya. Minta dua lane tapi dapat satu lane je kena kongsi. Abang ni pula kalau main boling dia tak reti sabar, asyik dia je nak membalingnya.  Giliran dia pun dia baling, giliran mama pun dia baling, giliran papa pun ada masanya dia juga yang buat balingan. Nazif dan mamalah yang bosan jadi penyokongnya. 

Akhirnya adik mengajak mama keluar. Dah menangis-nangis jadi nak tak nak kenalah mama keluar ikut dia ni. Jalan ke kawasan District 21, Nazif minta nak naik kereta api. Kus semangat, panjang barisannya dik oi.. tapi demi anak, tahanla juga, beratur sambil mendukung si adik ni dengan sabarnya. Memang sabar sangat masa tu. Tapi apa kan daya, setengah jam berdiri, bila sampai giliran kami, keretapi dah depan mata, tayarnya pancit pulak. Maka, kenalah batalkan hasrat ni. 
Nazif bergambar di sebelah keretapi jelah ya.. tak dapat naik pun takpe.. lain kali ya dik.. 
Maka bermulah keseronokan dua beradik ni. Duit untuk naik keretapi tadi tu ditukar dengan main kereta kecil ni. Rezeki koranglah ya, biasanya kalau ke IOI Mall ni memang kami elakkan kawasan District 21 ni, bimbang lambat nak balik nanti. Dah tak nak rugi duit tadi tu, relakan je budak berdua ni main kat sini malam tu. 

Naim jugalah yang paling seronok, main kereta ni sampai 4 kali. Sampai dia dah buat muka bosanlah yang pusingan terakhir tu. Ha, ingatkan bila muka bosan gitu dah tak nak datang lagi, tapi dalam perjalanan balik dan kat rumah, berkali-kali dia cakap , "Esok kita pergi main car lagi ya.. Naim suka sangat main kat situ !"

Walaupun saya hanya bermain satu balingan je boling, tapi balik semalam tu dah hilang stress yang ada. Korang mesti tahu apa sebabnya, kan?

Saturday, 18 April 2015

Naim's First Field Trip

Ai, nampaknya pagi Sabtu yang agak membosankan buat mama, papa dan adik. Abang pagi ni ada lawatan ke Farm In The City di Seri Kembangan dengan kawan-kawan dan cikgu sekolah tadikanya. Mulanya mama dan papa ni nak pergi ke mana-mana sambil tunggu abang balik tapi akhirnya terjelepok kat rumah je. Rasa tak sampai hati nak berjalan-jalan kalau kami tak bawa abang sekali. Lagipun kalau ke mana-mana bimbang bergegas sebab kena jemput abang balik selepas tu. Jadi selepas bersarapan kat luar, kami melepak sahajalah sepanjang pagi ke tengah hari di rumah.

Naim seronok betul nak ke FITC ni. Masa cikgunya mula-mula bagitahu pasal lawatan ni, tiap-tiap hari dia ingatkan papanya supaya bayar kepada cikgu. Bila dah semakin dekat tarikhnya tu, mama berkali-kali mengusik dia dengan berkata nak ikut dia ke FITC, tapi dia beriya cakap yang lawatan ni untuk murid sekolah dia je. Mama pulak disuruh pergi ke sekolah mama.

Adik pula seronok betul dia tak ke sekolah. Dia ingatkan abangnya saja yang kena bersekolah. Masa hantar pagi tu, Nazif ni sengaja buat-buat tutup mata seolah-olah sedang tidur. Mama memang faham, jadi bisik kat dia, " Adik mama jaga ya?" Terus Nazif senyum. Amboi, sukalah tu ya. Sampaikan sepanjang ketiadaan abangnya selama enam jam setengah tu, dua kali je Nazif bertanya tentang abangnya. Berlainan sungguh kalau Naim ni. Pernah kami hantar Nazif je, sebab ada hal, Naim ikut kami selesaikan hal tu, memang tak senang duduk dia, dalam sejam pertama memang berpuluh kali disebut pasal adik dia tu.

Bila abang dah balik, mama cepat-cepat tanya pengalaman dia. Jawapan ringkas je mula-mula Naim sampai tu,
             " Naim tengok animals"
Lepas beberapa minit barulah dia bercerita pasal kura-kura, ikan dan lain-lain. Kemudian dia bercerita pasal naik bas dengan kawan-kawan. Sempat juga dia bagitahu, " Tapi kan, tadi Naim masuk toilet girls, teacher suruh!" Ayat tu diceritakan dengan nada sedih. Haha, si abang ni memang akan masuk tandas lelaki je, agaknya sebab suruhan cikgu dia masuk jugalah dengan malunya..Apa pun lega bila banyak yang Naim nak bercerita. Tanda seronoklah tu ya, alhamdulillah. 

Lega kami Naim balik dengan selamat. Papa N pun makanlah nasi dengan aman pada pukul 2 petang. Kalau tidak rasanya tak makan. Papa ni kan, setakat ni kalau anak dia tak ada, contohnya masa Naim pergi ke kelas mengaji Al-Quran pun dia memang tak nak makan dulu. Kena ambil Naim dulu baru makan. Jadi, memang lewatla makan malam kami sekarang, iaitu 9 malam biasanya. 

Muka mengamuk masa dihantar pagi tadi, tak sabar nak masuk ke dalam bas, mama suruh senyum pun dah tak nak. 
© Copyright Ilham Hati Aisy Nasiha