Wednesday, 26 November 2014

Bila dah rezeki

Rezeki hari ini.. alhamdulillah.. dipelawa menyertai jamuan kelas untuk salah satu kelas yang saya ajar. Rezeki betul ni, dapat makan percuma hari ni.. Rezeki lagi sebab Nando's hadiahkan cheesecake caramel ni secara percuma kepada cikgu. Sedapnya, makan sorang sikit beramai-ramai.

Rezeki sekali lagi bila pihak Nando's berikan monopod percuma kepada cikgu-cikgu. Walaupun saya ni bukan kaki selfie, tapi benda percuma, siapa tak nak ya? Ambil sahajalah. 

Banyak duit kelas diorang ni rupanya, dah makan ayam, pergi makan aiskrim pun masih lagi setiap sorang bawa balik RM 28. 

Projek mewarna

Salah satu aktiviti yang saya rancangkan untuk masa cuti bersama-sama anakanda saya. Tak sempat apa-apa lagi, diorang dah nampak cat warna dan bekas warna tu. Dalam perjalanan lagi dah beriya-iya Naim dan Nazif nak mewarna, maka petang semalam saya kosongkan ruang tamu untuk bagi ruang  untuk kedua-dua anakanda ni berkarya dengan bebasnya.. 

Yang ini hasil kerja Nazif. Sebenarnya Nazif memang banyak menconteng petang semalam, digoleknya berus ke dalam warna dan digolek pula ke atas kertas A4 ni sesuka hati dia. Siap satu, diminta lagi kertas yang baharu. Bukan kertas je jadi mangsa, lantai dan baju dia pun penuh warna. Namun, kertas inilah yang saya rasa paling lawa hasil tangan dia. 

 Yang korang tengok di atas dan bawah ini pula hasil kerja Naim. Yang atas tu pada petangnya, dan kat bawah tu pula Naim tekun melakarnya pada masa malam. Budak empat tahun ni, nampak tahu arah tujuan sikit, kan? Naim ambil warna satu persatu, diwarnanya kertas ni ikut gerak hati dia, namun nampak la kat situ tak digolek je berus tu semata-mata. Warna pun taklah bertindih-tindih sebagaimana hasil tangan adiknya. 


Yang ni dah gaya lukisan abstrak, kan? Haha, tak kisahlah, asalkan budak berdua ni gembira buat aktiviti. Mama kena mengemop dan sental lantai selepas tu, kira masalah kecil je tu. 

Monday, 24 November 2014

Kalau dekat i dah lega dah

Di saat hujan ni, teringat perbualan saya dengan kakak petang semalam dan pagi tadi. Kakak saya yang baru kematian suami ni, katanya rumah terasa sunyi. Katanya lagi, kalau dekat nak je beliau minta jaga anak-anak saya, moga keceriaan anak-anak kecil ni bakal memeriahkan rumah beliau.

Maklum jelah, ada anak remaja ni, pasti dah pandai buat hal sendiri. Menghadap internet, baca buku, buat kerja sekolah atau apa-apalah ya. Tak perlu nak ibu jaga macam menjaga anak kecil seusia Naim dan Nazif ni.

Kesian dan simpati dalam masa yang sama. Akak saya ni, sepanjang perkahwinan dia dia memang tidur berbantalkan lengan arwah suaminya. Jadi, memang pasti rasa kehilangan yang amat sangat bila dah tiada orangnya. Itu yang dalam hati saya bermonolog, kalau dekat adik pun dan hantar je budak berdua ni ke sana. Lagi-lagi si Adik ni yang memang tak diam pun. Ada saja dia nak menyanyi atau bertanya apa-apa ikut suka hati dia..

"Ibu, nanti mama kita dah habis buat kerja, mama kita bawa kita pergi ke rumah ibu ya? Ibu jangan sedih-sedih tau"... - Nazif
 
Half edit blog:jiakreatifelt.com