Monday, 24 November 2014

Kalau dekat i dah lega dah

Di saat hujan ni, teringat perbualan saya dengan kakak petang semalam dan pagi tadi. Kakak saya yang baru kematian suami ni, katanya rumah terasa sunyi. Katanya lagi, kalau dekat nak je beliau minta jaga anak-anak saya, moga keceriaan anak-anak kecil ni bakal memeriahkan rumah beliau.

Maklum jelah, ada anak remaja ni, pasti dah pandai buat hal sendiri. Menghadap internet, baca buku, buat kerja sekolah atau apa-apalah ya. Tak perlu nak ibu jaga macam menjaga anak kecil seusia Naim dan Nazif ni.

Kesian dan simpati dalam masa yang sama. Akak saya ni, sepanjang perkahwinan dia dia memang tidur berbantalkan lengan arwah suaminya. Jadi, memang pasti rasa kehilangan yang amat sangat bila dah tiada orangnya. Itu yang dalam hati saya bermonolog, kalau dekat adik pun dan hantar je budak berdua ni ke sana. Lagi-lagi si Adik ni yang memang tak diam pun. Ada saja dia nak menyanyi atau bertanya apa-apa ikut suka hati dia..

"Ibu, nanti mama kita dah habis buat kerja, mama kita bawa kita pergi ke rumah ibu ya? Ibu jangan sedih-sedih tau"... - Nazif

Rendang dan budu

Dah sarapan semua? Korang makan apa?
Pagi ni saya makan nasi putih dengan rendang. Pagi-pagi dah makan nasi, tak kisahla sebab masak sendiri ya.  Kalau beli, pastinya tak pula makan nasi putih pagi-pagi macam ni.

Kesnya kerana rendang ayam semalam yang sedap sangat di tekak saya. Masa ke pasar tani semalam, Papa N beli ayam kampung. Saya pula masa tu, ingatkan ayam ni keras, terus saya teringat nak buat rendang. Dah masak tu baru terfikir, ayam yang keras tu ayam pencen kan? Patutla cepat je lembut ayam ni bila masak.

Kebetulan menjadi masakan rendang ni, itu yang tulis di blog, lepas ni entah bila lagi sedapnya kalau saya buat lagi rendang. Itu yang pagi ni, saya masak nasi, tengah panas-panas tu, masuk ke dalam pinggan, letak rendang, masuk sambal belacan dan budu sekali tuang ke dalam pinggan makan tu. Lepas tu gaul dan makan. Nikmatnya....

Semestinya masa suami tak ada je saya berani buat macam ni. Kalau ada Papa N, segan juga nak makan budu macam gitu. Kena masuk ke dalam mangkuk kecil dan cicah sikit-sikit. Kontrol ayu gitu. Haha..

Sunday, 23 November 2014

Naim the big hero

Nampaknya hari ni memang hari yang menggembirakan untuk Naim. Malam ni dapat pula tengok wayang cerita si gemuk putih ni..

Seolah-olah pengalaman pertama buat Naim, sebab masa dibawa menonton wayang masa dia kecil dulu pasti Naim tak ingat lagi pengalaman menonton wayang. Yang kelakarnya, masa mula-mula Naim tengok je, dia terus cakap yang papanya si gemuk, tapi bila dah habis ceritanya dia mengaku yang dia sendiri si gemuk sebab Big Hero tu hebat katanya. Faham ceritalah tu ya?

...........................
Sepanjang jalan balik tadi, saya teringat pesanan seorang kawan yang di usia macam saya ni memang kena banyak bersabar. Dugaan dan cabaran cukup banyak. Kawan ni yang berpangkat kakak berkongsi sikit kisahnya masa muda. Sebelum suaminya menjadi seorang yang hebat macam sekarang, katanya banyak pengalaman susah yang pernah dihadapi. Bagi saya, alhamdulillah rezeki akak tu murah, mungkin juga berkat kesabaran beliau dah berusia kini nampaknya hidup mewah. 

 
Half edit blog:jiakreatifelt.com